Menikmati Keindahan Pantai Watu Lumbung yang Eksotis

Keindahan Pantai Watu Lumbung – Halo kawan! Pada posting kali ini Kisah Foto Blog bakal berbagi cerita mengenai keindahan pantai Watu Lumbung yang berlokasi di Gunungkidul! Sebenarnya udah agak lama sih, sekitar Agustus 2016 kemarin. Lha kenapa baru posting sekarang? Kan Kisah Foto Blog sementara mati suri gegara yang ngeblog lagi kena badai. Badai kehidupan yang menggulung masa depan wkwkwkw… Ganas nih kata-katanya, tapi sedikit lebay hahaha…

Setelah itu tampaknya saya butuh refreshing, butuh hiburan biar bisa rileks, dan kalau sudah begini harus ke Pantai sepertinya. Selasa, 30 Agustus 2016 saya bersama adek menuju pantai Watu Lumbung yang berlokasi dekat dengan pantai Wediombo. Sehari sebelumnya kami diskusi soal pantai mana yang akan dikunjungi.

Kenapa milih hari selasa? Sengaja agar jalan yang kami lalu sepi dari bus-bus pariwisata yang biasanya berkeliaran pas weekend wkwkwkw… Selain itu, kata orang liburan yang sebenarnya adalah saat orang lain pada kerja, kita piknik… wkwkwkw Berikut penampakan pantai Watu Lumbung yang indah dan eksotis….


Menikmati Keindahan Pantai Watu Lumbung yang Eksotis

Perjalanan Menuju Pantai Watu Lumbung

Pengennya sih habis Subuh berangkat, biar sampai di pantai lebih awal… Tapi itu mitos bagi yang tidurnya ngebo kayak Kisah Foto Blog kwkwkwkw… Akhirnya saya dan adek berangkat dari rumah jam 8 pagi. Kami memilih jalur Boyolali – Pedan – Cawas – Gunungkidul. Setelah melewati Cawas dan masuk wilayah Gunungkidul, jalanan sepi dan mulus…. Langsung deh saya gas pol saja biar cepet sampai hihihihi…

Menuju pantai, kami memilih jalur selatan, bukan jalur Baron. Informasi ini saya ketahui dari mas-mas yang menyewakan peralatan snorkling di pantai Nglambor beberapa tahun lalu. Kalau lewat jalur selatan, kita akan langsung tembus ke pantai Siung. Jalur ini cocok bagi mereka yang ingin mengunjungi pantai Siung dan pantai-pantai lain di sebelah timur.

Lha kalau nekat lewat jalur ke pantai Baron malah jadinya lebih jauh. Belum lagi kalau ketemu bus pariwisata yang bergentayangan memenuhi jalan wkwkwkw… Rolling on the floor laughing Meski jalannya lebih berliku, jalur selatan ini relatif sepi dan belum banyak orang tahu… Jadi bisa gas pol dah Open-mouthed smileJalan di jalur selatan ini relatif halus. 1,5 jam perjalanan saya sampai di loket karcis pantai Wediombo dan tantangan baru dimulai…. jreng… jreng *musik horor*
Baca juga:Keindahan Pantai Siung dari Atas Tebing (Sunset Spot)
IMG_20160830_112559_HDR
Jalan masuk menuju pantai Watu Lumbung ini belum bagus. Awalnya sih jalannya cor dua jalur… Jalan cor swadaya lho, jadi nggak begitu alus… Hal yang paling Kisah Foto Blog suka adalah suasana sekitar jalan tersebut, tampak asri dan tenang. Terdapat pegunungan dan sawah milik penduduk dan warga sekitar situ juga ramah-ramah… Belum nyampai pantai aja udah terasa rileksnya wkwkwk…

Mendekati pantai, jalan bertransformasi dari jalan cor ala swadaya masyarakat menjadi jalan tanah bebatuan yang tidak rata. Menempuh jalan ini serasa menempuh jalan masa depan yang terjal berliku, ajrut-ajrutan sampai hampir nyungsep pakai motor wkwkwkw… Kayak gini jalannya.
IMG_20160830_111543_HDRIMG_20160830_111523_HDR
Setelah perjuangan menempuh jalan terjal berliku, akhirnya lega ketemu plang “Motor Masuk” dan laut selatan yang biru sudah terlihat Open-mouthed smile Eh tapi firasat Kisah Foto Blog nggak enak… Ini pasti perjuangan belum berakhir… Disappointed smile

Ternyata benar, parkiran motornya dapat dicapai dengan mlipir jurang seperti di bawah foto ini…. Juga nanti kita bakal merasakan sensasi lewat kandang kambing yang harum mewangi sepanjang hari wkwkwkw Hot smile
Baca juga:Menikmati Keindahan Pantai Jogan Berdua…
IMG_20160830_111528_HDR
Demi keselamatan bersama (hayah Smile with tongue out) Adek saya suruh turun dari motor dan jalan kaki mlipir. Takutnya nggak bisa jaga keseimbangan ntar malah nyungsep ke kiri kan malah nggak jadi piknik hihihihi… Beberapa puluh meter dari dari foto di atas, berdiri dengan gagah sebuah kandang kambing milik warga yang siap melengkapi sensasi perjalanan ke pantai Watu Lumbung! Open-mouthed smile

Sampai di sana, ternyata parkiran motornya sempit dan bertingkat. Ini bisa dimaklumi sih, soalnya lokasinya dibukit. Selain ada tempat parkirkan motor, juga ada sebuah warung. Nah sejauh yang Kisah Foto Blog lihat, warungnya cuma ada satu itu saja yang dilengkapi toilet dan kamar mandi pada sisi belakang.

Keindahan Pantai Watu Lumbung yang Eksotis

Keindahan Pantai Watu Lumbung
Jangan bayangakan pantai Watu Lumbung ini seperti pantai Gunungkidul lainnya dengan hamparan pasir putih yang luas. Watu Lumbung berbeda! Nah tempat parkir dan warung tadi berada di atas bukit. Untuk menuju pantai Watu Lumbung, kita bisa menyusuri jalan setapak yang agak curam. Tidak ada pasir putih di sana, yang ada hanyalah karang eksotis berukuran besar seperti pada foto di atas.

Kisah Foto Blog berhenti sejenak di atas bukit sambil menikmati keindahan pantai ini. Langit biru yang luas bertemu dengan laut selatan di horizon. Angin semilir siap meniup masalah yang ada dikepala… Mantap coy! Ada dua karang berukuran besar dan itu menjadi ciri khas dari pantai Watu Lumbung ini.
Baca juga:Menikmati Keindahan Pantai Watu Kodok & Pantai Drini dari Atas Tebing
Pantai Watu Lumbung
Berhubung perjalanan dari Boyolali ke pantai Watu Lumbung ini lumayan melelahkan, kami memutuskan untuk beristirahat dan duduk manis di lincak atau kursi bambu seperti yang pada foto di atas. Asiknya, disitu nggak panas sob, soalnya udah dipayungi pohon pandan laut.

Duduk di situ sambil menikmati eksotisnya pantai Watu Lumbung, buka bekal… Makan camilan.., seruput kopi… Mantab jiwa! Smile with tongue out Kebetulan suasana pantai Watu Lumbung ini sepi. Tidak ada pengunjung lain selain saya dan adek. Fix, pantai Watu Lumbung jadi milik kami sementara waktu hihihihih…. Open-mouthed smile
Pantai Watu Lumbung
Melalui jalan setapak inilah kita bisa sampai ke pantai Watu Lumbung
Pantai Watu Lumbung
Sisi timur terdapat tebing karang yang indah. Dibalik tebing karang ini terdapat pantai Wediombo yang sudah lebih dulu populer Smile
Pantai Watu Lumbung
Ini pemandangan sisi barat pantai Watu Lumbung. Berupa tebing karang yang di atasnya terdapat ditumbuhi rerumputan dan pohon hijau hehehehe… Meski masi banyak yang hijau-hijau begini, udara disekitar pantai ini tetep panas coy! Panas-panas nggak papa lho kalau di pantai, bisa bikin kulit kita jadi coklat eksotis… wkwkwkw atau malah gosong? Laughing out loud
IMG_20160830_104200_HDRIMG_20160830_103717_HDR
Ujung jalan setapak merupakan spot paling oke buat foto-foto coy! Ujung jalan setapak ini terdapat ruang yang agak luas, tapi itu pinggirnya jurang… Hati-hati kalau main ke sini, apalagi bawa anak hehehehe… Foto di atas jangan ditiru, karena belakangnya jurang yang lumayan curam, kalau jatuh ya pasti nganu… Devil

Dari spot ini kita bisa melihat dengan jelas dua uah karang raksasa yang eksotis yang menjadi daya tarik utama pantai Watu Lumbung. Nah kalau foto di sini, kita bisa tampilkan karang raksasa sebagai background….
Baca juga:Pantai Sadranan dengan Keindahan Pulau Karang
YDXJ1812
Bentuk dan warna karangnya memang agak berbeda dari kebanyakan karang di pantai Gunungkidul lainnya. Karang di sini agak hitam dan teksturnya juga sedikit berbeda. Nah karang model begini mirip dengan karang yang ada di pantai sekitar daerah itu, seperti pantai Jungwok dan pantai Wediombo.

Kisah Foto Blog belum mendapat informasi mengapa karangnya berbeda. Bisa jadi disebabkan karena daerah tiga pantai ini (Watu Lumbung, Wediombo, Jungwok) dekat dengan lokasi gunung api purba Batur? Biarkan para ahli yang menjawabnya hihihih…
IMG_20160830_104028_HDRIMG_20160830_104035_HDRPembaca pasti bertanya-tanya, apakah pantai Watu Lumbung ini nggak bisa dipake buat keceh, ciblon, dan bermain ombak? Tentu saja bisa! Kita bisa turun kok dari tebing tempat spot foto tadi. Ada jalan setapak yang lumayan curam. Saya dan adek sepakat untuk tidak turun, mengapa?

Karena setelah dari pantai Watu Lumbung, kami berencana mengunjungi pantai Jungwok yang berada kurang lebih 4 kilometer dari pantai ini. Buat pembaca yang udah nyampai pantai Watu Lumbung, nggak ada salahnya lho turun kebawah dan main ombak di sana.

Bagi yang berniat bermain ombak di pantai Watu Lumbung, sebaiknya tanya dulu sama warga atau yang jaga warung mengenai spot-spot berbahaya. Hindari bermain ombak di spot-spot tersebut. Hasil obrolan dengan warga sekitar, ternyata pas lebaran Juli kemarin ada yang meninggal gegara bermain ombak di spot yang berbahaya.

Korban meninggal karena terhempas ombak dan terbentur karang. Kalau Kisah Foto Blog sih hancur dan terhempas oleh janji palsumu wkwkw *ngaco* Selain itu, jangan bermain di pinggiran karang yang menjorok ke laut (pinggir karang raksasa) karena ombak bisa menarik kita Smile Kalau ditarik bidadari sik nggak papa, lha ini ditarik ombak kok hehehehe… Kalau mau aman yang main di tepi pantai seperti pada foto di atas.
Baca juga:Menikmati Keindahan Pantai Nglambor
YDXJ1804
Secara umum, pantai Watu Lumbung ini masih bisa dikatakan salah satu pantai perawan. Meski sebenarnya udah banyak yang tau soal pantai Watu Lumbung ini Open-mouthed smile Selain itu, pantai ini masih sangat alami dan minim fasilitas. Cuma ada satu warung, parkiran sempit, dan toilet.

Nggak ada yang namanya penjaga pantai, jadi kita sendiri yang harus berhati-hati ketika bermain di pantai ini. Saat Kisah Foto Blog datang, nggak ada pengunjung lain, cuma ada ibu-ibu yang jaga warung dan suaminya yang tengah mencari rumput disekitar pantai.

Bagusnya pantai perawan ini adalah bersih, bebas sampah, bebas jamur warna-warni… Tau jamur warna-warni nggak? Itu lho kalau di pantai yang udah komersil, jamur warna-warni dipake orang buat berteduh wkwkwkw…

Nggak berisik, tenang banget dan hanya ada suara alam: deburan ombak dan suara angin. Pantai Watu Lumbung ini cocok banget bagi mereka yang ingin menikmati alam, menyatu dengan alam, merenung, refreshing, atau merancang masa depan wkwkwkw… Yang terakhir itu nggak lho Smile with tongue out Kisah Foto Blog hanya sekitar 1 jam di pantai Watu Lumbung ini dan kemudian melanjutkan perjalanan ke pantai Jungwok Smile
Anda mungkin suka:Review Kamera Asus Zenfone 3 Max ZC520TL

Artikel Kisah Foto Lainnya :

14 comments:

  1. Baguus pantainya tapi ya ampuun jalannya, ngeri.
    Nggak ramah buat anak-anak ini mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus pakai banget mbak... Bener, jalan masih jelek. Nggak ramah anak. Pantai khusus dewasa ini :D

      Hapus
  2. Perjalanan 1,5 jam itu dari rumah sampai pantai mas? Ngebut bgt berarti ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih dikit mbak, soalnya jalanan sepi :D

      Hapus
  3. Baguus pantainyaa..tapi ngeri kalau bawa anak2..
    Nggak deh..cukup lihat foto dikisah foto aja...dah mewakili keindahan dn kexotican pantai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, nggak cocok buat anak untuk pantai ini hehehe :D

      Hapus
  4. Blm pernah mampir pantai ini. Pdhal pantai sekitarnya uda, di sini numpang lewat doang... Hihihi kpn2 hrs mampir kyknya yak, pasang hammock :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampir mas, ntar pasang hammock pinggir jurang... Biar greget hahaaha :D

      Hapus
  5. Keren pantainya.
    Tapi jalurnya serem ya, melipir jurang gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren mas hehehe... Iya, agak serem... Belum dibangun infrastrukturnya :D

      Hapus
  6. Aku baru ke wedi ombo doang... itu pantai sih bagus tapi jalannyaaa???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalannya memang menantang mbak hahaha :D

      Hapus
  7. Pantai nya banyak dan bagus2 yaaa kalo gunung kidul.. Btw itu coba dipotoin di pucuk tebing mas, bagus view nya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus mbak, masih sepi pula hehehehe... Pucuk tebing yang mana? Hehehehe :D

      Hapus

Copyright © 2015 Kisah Foto | a Tuxlin Blog Networks | Partner Laptophia Blog