Kopi Merapi, Rasa Awan Panasss…..!

Kopi Merapi Turgo_02
Kopi Merapi rasa awan panas? Ah itu cuma judul saja biar terlihat menarik, hahaha… Smile with tongue out Saat saya berkunjung ke rumah nenek di Jogja, saya ditawari minum kopi… Saya sih mau-mau saja, lha saya ini termasuk pecinta kopi, hehehe… ternyata di rumah nenek saya ini banyak kopi dari pelbagwai wilayah di Tanah Air, ada Kopi Merapi, Kopi Papua, Kopi Timor Leste, Kopi Lampung, dan satu lagi lupa namanya. Kopi Merapi adalah yang paling menarik, mengapa? Saya membayangkan, biji kopi tersebut diolah dengan awan panas merapi *ngayal*. Langsung deh saya cobain Kopi Merapi itu, rasanya? Kurang begitu jelas, soalnya dibikinin sih, pake gula lagi… Disappointed smile. Saya biasanya bikin kopi sendiri tanpa gula, seperti yang pernah saya bahas di posting sebelumnya.
Sebungkus Kopi Merapi 250 gram akhirnya saya bawa pulang. Sampai rumah, saya langsung bikin Kopi Merapi yang ternyata jenisnya robusta. Kopi Merapi ini baunya harum, rasanya tidak terlalu pahit dan agak sepet. Ada orang bilang kalau rasa kopi yang sebenarnya itu bukan pahit, tapi agak sepet… entah bener atau kagak saya nggak tau Sarcastic smile
Kopi Merapi Turgo_01
Bungkus Kopi Merapi ini ada tulisan Turgo, apakah Kopi Merapi ini dibuat di daerah Turgo? Saya kurang tahu, yang jelas memang ada daerah yang namanya Turgo di deket Gunung Merapi. Oiya, bubuk Kopi Merapi ini halus banget kayak bubuk coklat… Kayaknya memang digiling halus dari pabriknya. Setelah beberapa hari menikmati Kopi Merapi ini, ternyata saya cocok dengan rasanya. Saya sendiri biasa bikin kopi Banaran Classic, rasanya memang jauh berbeda karakternya dengan Kopi Merapi. Sayangnya, ketika posting ini ditulis, Kopi Merapi sudah habis… gantinya adalah Kopi Timot Leste Smile.