Percakapan Ibu & Anak di Warung

warung
Gambar hanya ilustrasi (sumber)
Pada suatu hari, seorang ibu bersama anak berusia 5 tahun datang ke sebuah warung atau toko kelontong di dekat rumah mereka untuk membeli keperluan sehari-hari. Terjadilah percakapan yang cukup menarik antara sang ibu dengan anaknya yang masih imut Smile with tongue out
Ibu    : Mas, beli berasnya sekilo sama garamnya ya?
Penjual : Iya bu, saya ambilin dulu
Ibu    : Adek pengen beli apa?
Anak    : Buuu.. aku beliin ini... ya? (sambil menunjuk ke arah mainan)
Ibu    : Jangan mainan... kan kemarin dah beli mainan? Beli yang bisa dimakan saja dek
Anak    : Yang ini ya bu? (nunjuk ke permen lolipop)
Ibu    : Jangan permen, nanti batuk dan sakit gigi! Yang lain aja, jangan yang manis-manis!
Anak    : Yaudah ini saja (nunjuk minuman jeruk dalam kemasan gelas)
Ibu    : Jangan minuman ini, kemarin kan minum ini batuk!
Anak    : Kalau gitu yang ini ya? (nunjuk botol Pocari Sweat)
Ibu    : Jangan minuman itu, mahal... nanti kalau sampe rumah kakakmu pengen dibeliin minuman itu juga!
Anak    : (mulai marah) Apa dong buuu... ini aja kalau gitu (nunjuk makanan ringan alias chiki)
Ibu    : Nggak boleh! Itu bikin sakit tenggorokan... yang lain aja! Adek kok mintanya aneh-aneh! Cepet mau beli apa, ini sudah mau maghrib sayang...
Anak    : (hampir nangis) Kalau gitu ini bu.. (nunjuk biskuit)
Ibu    : Lho kemarin beli biskuit ini gak dimakan, masak mau beli ini lagi? dimakan nggak?
Anak    : (ngangguk-angguk) dimakan... (mata mulai merah)
Ibu    : Ibu gak yakin, yang lain aja. Cepet dong milihnya, tuh udah adzan maghrib!
Anak    : huaaaa.... (nangis sejadi-jadinya)
Ibu    : Gimana sih disuruh milih saja kok susah lho adek ini.. ya sudah gak usah beli. Mas beras sama garamnya tadi berapa?
Penjual    : Total Rp 11.500 bu, itu anaknya gak jadi beli bu?
Ibu    : Ini uangnya (sambil memberikan uang). Gak usah, adek suruh milih aja susah.. ya sudah, makasih ya mas!
penjual    : sama-sama bu...
Sang ibu pun pulang sambil menggendong anaknya yang menangis cukup keras…
Wah bener-bener itu si ibu, kalau menurut saya sih si Ibu kebangetan… Bagaimana menurut pendapat pembaca blog Kisah Foto? Siapa sebenarnya yang salah, si Ibu, anak atau malah yang jualan? Smile with tongue out Oiya, percakapan ini bukan fiktif lho ya, tapi nyata! Sayalah penjual alias penjaga toko di percakapan di atas Smile.