Steak Lele, Rasanya Mirip Lele Bakar…

DSC_0152
Penah dengan makanan Steak Lele? Bulan Desember 2013 kemarin saya mengunjungi pameran komputer di JEC (Jogja Expo Center) dan seperti biasa, pulangnya mampir di food court yang ada di JEC untuk mencoba menu-menu kuliner yang ada di sana. Satu menu yang menarik perhatian saya adalah steak lele. Saya penasaran dengan steak lele ini karena belum pernah makan sih, hehehehe… Biasanya sih saya makan steak daging sapi, steak ayam, steak tapir… eh yang terakhir itu enggak lho Smile with tongue out. Kurang lebih 15 menit setelah pemesanan, sepiring steak lele telah tersedia di meja, tapi… Confused smile
DSC_0151
Lho kok ini isinya kentang goreng? Perasaan, saya nggak pesen kentang goreng deh… Terus saya tanya saja sama mbak-mbak yang nganter makanan, “mbak itu steak lele ya??” Jawabnya “Iya mas, itu steaknya yang ada di antara kentang-kentang…(sambil senyum)”. Ya elah, steaknya dikit banget! Masak sepiring 70% isinya kentang goreng? Sisanya selada sama steak lele Confused smile. Tapi ya apa boleh buat, steak lele sudah di hadapan yang kasian kalo kagak dimakan Smile with tongue out
DSC_0153
Steak lele ini ternyata daging lele (ya iyalah, masak daging badak Smile with tongue out), maksudnya daging lele tanpa duri, jadi tinggal lebb… masuk perut dah Rolling on the floor laughing. Steak lele ini rasanya mirip lele bakar, tetapi ditambah lada hitam dan bawang bombai, plus kuah/saus steak, jadi rasanya agak berbeda… Secara umum, rasanya enak dan daging lele bebas durinya juga lembut. Ada satu kekurangan steak lele ini, yakni porsinya yang dikiiiit banget. Kalo buat saya ya minimal 3x lipatnya tanpa kentang Punk.