Memotret Gerhana Matahari dengan Ponsel, Tapi…

Memotret Gerhana Matahari – Hari ini, 9 Maret 2015 telah terjadi peristiwa yang sangat langka di bumi Indonesia ini, yakni gerhana matahari! Sayangnya, provinsi Jawa Tengah tempat Kisah Foto Blog hidup nggak dapat jatah GMT alias Gerhana Matahari Total, melainkan dapat GMS alias Gerhana Matahari Sebagian saja… Walau demikian, Kisah Foto Blog sangat bersyukur dapat menyaksikan secara langsung peristiwa langka ini dan mencoba mengabadikan alias memotret gerhana matahari dengan ponsel, emang bisa? Bisa gan! Tapi gagal… Confused smile


Memotret Gerhana Matahari

Persiapan Memotret Gerhana Matahari

Jangankan kamera DSLR, kamera mirrorless atau kamera prosumer saja kagak punya kok… Smile with tongue out Sesuai judul, Kisah Foto Blog memotretnya gerhana matahari ini dengan bermodalkan kamera ponsel, yakni smartphone Infinix Zero 3 dan Xiaomi Mi 4c. Rencananya sih, Zero 3 saya pake buat motret dan Xiaomi Mi 4c buat rekam video time-lapse, keren bukan? Makanya Saya juga siapin tripod mini buat Xiaomi Mi 4c.

Selesai sholat subuh, Kisah Foto Blog langsung standby di luar rumah sambil senam-senam kecil gitu hehehe… Biasanya sih habis solat subuh balik molor, tapi berhubung ada gerhana matahari yang langka ini, Kisah Foto Blog kagak jadi molor hehehehe… Sebenarnya kalau mau jujur, bukan gerhana matahari yang bikin Kisah Foto Blog nggak tidur lagi, tapi perut mules banget… Pepatah mengatakan, “Tak ada yang menghalangi kantuk manusia, kecuali mules luar binasa…” Itu pepatah dari filsuf Boyolali kuno *ini ngarang* Smile with tongue out

Setelah peralatan siap, Kisah Foto Blog langsung menuju lokasi pemotretan… Emang di mana lokasinya? :Lokasi pemotretan kali ini memang sulit dicapai gan… Nggak bisa dicapai dengan kendaraan apapun, bahkan jalan kaki aja susah tingkat dewa… Emang di mana sih?
Lokasinya berada di dinding pembatas halaman rumah ane gan wkwkwkw… jelas nggak bisa dicapai dengan kendaraan apapun kan? Rolling on the floor laughing Nah setelah berada di PW (Posisi Wuenak), tripod pun siap… Kayak gini…

Baca juga:Menikmati Wedang Ronde & Hidangan Angkringan
Persiapan Memotret Gerhana Matahari

Memotret Gerhana Matahari dengan Ponsel

Memotret Gerhana Matahari dengan Ponsel
Dasarnya Kisah Foto Blog memang amatiran dan nggak tau soal fotografi, hanya berbekal smartphone, tripod dan mantra ajaib yang disebut dengan Nekad Smile with tongue outPas gerhana matahari berlangsung, cahaya di sekitar memang jadi agak redup, meski nggak remang-remang sih… Akan tetapi ini kelihatan banget kalau cahaya matahari banyak berkurang. Langsung deh arahkan bidikan kamera Infinix Zero 3 ke matahari, cekrek… cekrek… cekrek… upload Smile with tongue out

Hasilnya gagal total kayak di atas… Matahari masih kelihatab bulat! Padahal temen-temen Kisah Foto Blog udah pada upload matahariu berbentuk sabit! Yah mereka pake DSLR plus filter ND sih, sementara Kisah Foto Blog cuma modal kamera ponsel wkwkwkwkw… Pantang menyerah, jepretan kedua kayak di bawah ini.
Memotret Gerhana Matahari dengan Ponsel
Foto diatas diambil pada pukul 07.26 WIB (Waktu Indonesia bagian Boyolali Smile with tongue out). Konon kabarnya puncak gerhana matahari sebagian atau GMS area Solo terjadi sekitar pukul 07.24 – 07.30. Lha kok mataharinya tetep kelihatan bulat yak? Cahaya sekitar memang sudah redup dan udah kayak sore hari gitu hehehehe… Kisah Foto Blog lihat ada yang bermodal kamera hape bisa lihat gerhana matahari, kok bisa? Kayaknya sih mereka taruh filter ND atau media alternatif yang gelap di depan kamera.

Baca juga:Menjajal Sambel Tumpang Setan di Boyolali

Yah Kisah Foto Blog nggak kepikiran kek gitu yah? Jika itu memang sangat membantu menguranbgi cahaya yang masuk, Kisah Foto Blog bisa pakai foto rongen tulang dulu, dobel dua atau tiga mungkin cukup wkwkwk… Belum di coba sih, lha mau nyoba pakai itu malah gerhana mataharinya sudah bubar… Sad smile Hikmahnya, baca dulu tips memotret gerhana sebelum beraksi… Kalau udah kayak gini kan nggak bisa diulang lagi, kecuali kalau Doraemon mampir ke rumah Kisah Foto Blog, kan bisa pinjam mesin waktunya hehehehe.

Konon melihat langsung ke arah matahari saat gerhana bikin mata rusah yah? Kisah Foto Blog udah baca artikel tentang itu di internet. Prakteknya, Kisah Foto Blog tetep lihat langsung ke matahari dan nggak kelihatan apa-apa Disappointed smileWajar sih, walau gerhana kan cahaya matahari tetep terpancar, jadi nggak kelihatan deh matahari sabitnya. Lagian nggak punya kaca mata khusus gerhana sih…. Kampretnya, setelah gerhana bubar langsung bejibun tuh yang jualan kaca mata gerhana dengan harga murah meriah Smile with tongue out

Sampai di sini dulu deh curhat tentang kegagalan memotret gerhana matahari menggunakan ponsel… Semoga nanti dipertemukan lagi dengan gerhana matahari di masa mendatang  Smile

Anda mungkin suka:Harga Xiaomi Mi 4s Terbaru, Sudah Tersedia di Indonesia

Artikel Kisah Foto Lainnya :

Copyright © 2015 Kisah Foto | a Tuxlin Blog Networks | Partner Laptophia Blog