Ayam Bakar Tampar vs Nasi Bakar Tampar

Ayam Bakar Tampar Kisah Foto_01
Ayam Bakar Tampar vs Nasi Bakar Tampar, pilih mana? Heran nama makanan kok pake kata tampar? Apa mungkin habis makan ayam bakar tampar terus ditampar sama yang jualan? Kalau begitu dipastikan nggak akan ada yang beli… Tapi kalau yang jualan Doris Yeh, saya rela ditampar… hahahah… Oke, minggu kemarin saya mengunjungi pameran komputer Yogyakomtek yang digelar di Jogja Expo Center (JEC). Seperti biasa, selesai mengunjungi pameran komputer saya dan pacar menuju ke food court JEC untuk makan siang sekaligus berwisata kuliner…


Ayam Bakar Tampar

Ayam Bakar Tampar Kisah Foto_02Setelah berkeliling di food court JEC, saya memutuskan untuk memilih menu yang menggunakan nama yang aneh, yakni Ayam Bakar Tampar. Sedangkan pacar saya memilih Nasi Bakar Tampar. Kedua menu makanan ini dijual dengan harga yang sama, yakni Rp 15 ribu saja (nggak pakai minum).  Tak lama, Ayam Bakar Tampar dan Nasi Bakar Tampar tiba di meja kami. Ternyata Ayam Bakar Tampar ini adalah ayam bakar yang di atasnya diselimutu sambal tomat merah dalam jumlah banyak… Saya jadi tau mengapa Ayam Bakar Tampar menggunakan kata “Tampar” karena mungkin sambalnya bakal menampar yang makan dengan pedasnya… Oiya, setiap porsi Ayam Bakar Tampar ini ada tambahan tahu dan tempe goreng, lumayan bisa nambah kenyang perut saya, hehehhe…

Baca juga: Nikmatnya Ayam Bakar Taliwang

Bagi saya, makanan pedas adalah salah sati favorit saya, jadi nggak masalah Ayam Bakar Tampar ini pedasnya tingkat dewa sekalipun. Daripada penasaran, langsung deh saya cicipi saja Ayam Bakar Tampar-nya, begitu masuk ke mulut… hm… Antiklimaks! Ternyata Ayam Bakar Tampar nggak pedas sama sekali (menurut saya). Agak kecewa sih sama Ayam Bakar Tampar ini, udah tampangnya sangar berselimut sambal, namanya juga galak pula, pake tampar-tampar segala, ternyata kagak pedas….
Ayam Bakar Tampar Kisah Foto_03
Ayam Bakar Tampar gagal menampar empunya blog Kisah Foto… Hehehehe… Terlepas dari rasanya yang kurang pedas, daging ayam bakarnya lezat dan empuk. Bumbu yang digunakan oleh Ayam Bakar Tampar ini bumbu ayam bakar gurih, sehingga rasanya nggak manis. Meski saya nggak merasakan pedas, pacar saya yang mencicipi Ayam Bakar Tampar ini ternyata tertampar oleh pedasnya, sampai nangis-nangis, hahaha… Padahal saya nggak terasa apa-apa :)

Baca Juga: Steak Lele, Rasanya Mirip Lele Bakar…

Nasi Bakar Tampar

Nasi Bakar Tampar Kisah Foto_01 Menu kedua selain Ayam Bakar Tampar adalah Nasi Bakar Tampar yang dipesan oleh pacar saya. Dari luar, penampilan Nasi Bakar Tampar ini tak jauh berbeda dengan nasi bakar lainnya. Seporsi Nasi Bakar Tampar ini terdiri dari sebungkus nasi bakar yang dibalut daun pisang, lalapan (tomat, timun, daun selada), tahu, tempe, dan kerupuk… Wah kok pake kerupuk? Jangan-jangan Nasi Bakar Tampar ini pedasnya menampar siapa saja yang makan? Daripada penasaran langsung saya cicipin saja Nasi Bakar Tampar ini… Nasinya gurih banget, khas nasi bakar deh… Di dalam Nasi Bakar Tampar ini ada potongan daging ayam yang lezat dan lebih pedas dari Ayam Bakar Tampar tadi. wah tau begitu saya pesan Nasi Bakar Tampar saja yang lebih galak, hehehehe….

Baca juga: Nasi Bakar Teri yang Mantap!
Nasi Bakar Tampar Kisah Foto_02 Seperti biasa, pacar saya nangis-nangis kepedesan… Ya elah, padahal pedasnya Nasi Bakar Tampar ini belum termasuk kategori menampar lho… (menurut saya). Tapi bener, rasa Nasi Bakar Tampar ini gurih banget, bikin ketagihan deh… Baunya harum, rasanya sangat nikmat dimakan saat masih hangat.,,, Jika dibandingkan dengan nasi bakar teri yang pernah saya bahas sebelumnya, Nasi Bakar Tampar ini lebih gurih, Tapi ya itu, Nasi Bakar Tampar masih kurang pedas!! Sampai di sini dulu posting kali ini, semoga bermanfaat :)

Anda mungkin suka: Foto-foto Yogyakomtek 2014 30 Agustus – 03 September 2014

Artikel Kisah Foto Lainnya :

14 comments:

  1. hihihi aku senyum senyum sendiri baca judulnya, kali tertampar pedasnya ya

    mungkin buatmu ayam bakarnya nggk pedas, namun buat yg lain pedas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu mbak, kirain pedanya bakal nampar atau gimana, gternyata kurang pedessss, hehehehehe.. Iya juga sih mbak, kadang bagi orang lain udah pedes banget, hehehe :D

      Hapus
  2. Hihi ngeri namanya.... Tapi kayknya enak nasi bakarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, tapi kurang nendang pedesnya, hehehe :D

      Hapus
  3. segitu sambalnya masih kurang pedas Dit? #geleng2 kepala
    Ditempatku ada namanya Ayam Terancam Dibakar. Namanya serem ya, tapi jika dihayati teracam kan sama dengan urap2 di beberapa daerah menyebutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah itu cuma tampangnya doang yang galak, rasanya nggak pedes, hehehehe

      Nah terancamnya itu aku tau mbak, mirip gudangan kalo ditempatku, hehehe.. Sedepp pasti ya mbak? Pedes nggak?

      Hapus
  4. Cieeee.. Yang bareng pacaaaar.. Bahahah! :D

    Pedas itu kan relatif, Bang.. Uda pernah makan cabe dari Kupang belom? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woiya kalo ke pameran komputer pasti saya ngajak dia, hehehe :D

      Cabe kupang? emang pedes? hehehe :D

      Hapus
  5. Assalaamu'alaikum wr.wb, Ditya... kalau saya yang kurang menikmati rasa pedas memang terasa "ditampar" jika makan sedikit sahaja makanan yang pedas. Kalau sambal tomatnya semerah itu, saya sangat suka kerana sambal tomat bakar sangat mengasyikkan malah meningkat selera makan. Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak. SITI FATIMAH AHMAD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumssalam wr. wb.

      Iya mbak, banyakan tomatnya daripada cabainya... Nah ini membuat rasanya kurang pedas, hehehe... Saya sendiri penyuka makanan pedasss... Selera makan langsung naik kalau ada yang pedas2, hehehe :D

      Hapus
  6. Nah, saya sekarang mampr kesini pas udah nggak laper lagi (baru selesai sarapan)...

    Tapi tetep aja, bikin laperrrrr... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... betul banget mbak, datang kesini makan dulu yang banyak, hehehe :D

      Hapus
  7. duh mupeng kak liat postingan ini...
    hmm... kalo kurang pedes tinggal request tamparan gratis dr y punya tempat makan.. d jamin nonjok abis pedesnya! :lol:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo yang nampar mbak2 cakep sih saya tak kuasa nolak, hehehe... :D

      Hapus

Copyright © 2015 Kisah Foto | a Tuxlin Blog Networks | Partner Laptophia Blog