Serba-serbi Pelanggan Pulsa…

InstagramCapture_085c913c-1f20-462b-9e64-b495ee0edf39_jpg
Sebagai mafia penjual pulsa yang telah berpengalaman selama 7 tahun lamanya, saya banyak menghadapi aneka macam tipe pelanggan lengkap dengan jurus-jurus andalannya… Smile with tongue out. Yah, sejak lulus SMA saya mulai berjualan pulsa sebagai salah satu usaha sampingan sekaligus media untuk belajar bekerja dan mencari uang sendiri. Saya ini penjual pulsa yang bersifat mobile karena gak punya konter, hehehehe… Confused smile Serba-serbi pelanggan pulsa pada posting kali ini akan menjabarkan beberapa tipe pelanggan pulsa yang sering saya hadapi, hehehehe…
Pelanggan VIP
Pelanggan VIP inilah pelanggan dambaan penjual pulsa di muka bumi ini, mereka biasanya seperti ini:
Pelanggan VIP: Saya punya bon nggak?
Saya: Nggak punya mas, yang kemarin aja masih sisa kok Smile
Pelanggan: Yah kalo gitu ini saya nitip kalau mendadak butuh pulsa *ngasih 200 ribu
Saya: Siap juragan Smile with tongue out
Baca Juga: Ini Cinta Segitiga…

Pelanggan Biasa
Nah kalo pelanggan biasa ini ya biasa aja, nggak aneh-aneh dan nggak bisa berubah jadi power ranger, apalagi sailor moon Smile with tongue out. Mereka biasanya kayak gini:
Pelanggan Biasa: Mas beli pulsa no xxxx 10 ribu ya?
Saya: Siap, tunggu bentar ya *memproses transaksi
Pelanggan Biasa: *klontang* *hpnya bunyi* Makasih mas sudah masuk, berapa?
Saya: 11 ribu
Pelanggan Biasa: Ini mas *ngasih 11 ribu
Baca Juga: Ini Sebabnya Dia Diusir…

Pelanggan Datang Bulan
Nah yang ini agak merepotkan… Pelanggan tipe ini bukan cewek yang lagi bulanan lho ya Smile with tongue out, tapi pelanggan yang bayar bon tiap satu bulan sekali, tepatnya pas dia gajian…
Pelanggan Datang Bulan: Mas bon saya berapa?
Saya: Udah 250 ribu mas! *pasang muka gendruwo
Pelanggan Datang Bulan: Tenang, sekarang saya bayar... ini *ngasih 300 ribu
Saya: Loh kok banyak amat?
Pelanggan Datang Bulan: Sisanya nitip aja mas
Saya: Wah tumben? *udah tobat tuh orang*
*satu jam kemudian melalui SMS*
Pelanggan Datang Bulan: Mas, kirim pulsa ke nomor saya 100 ribu, terus ke nomor istri saya di 08xxxxx 10 ribu, nomor anak saya 08xxx 10 ribu, nomor tetangga saya 08xxx 5 ribu dan nomor selingkuhan saya di 08xxx 100 ribu! Cepet ya mas!!
Saya: *berubah jadi hulk* Green with envy
Pelanggan Amnesia
Ini pelanggan yang juga merepotkan… karena setiap ditagih, dia lupa, pura-pura lupa atau terserang amnesia kronis…
Pelanggan Amnesia: Mas beli pulsa ke nomor 08xxx 100ribu ya?
Saya: Sekalian bayar yang kemarin ya mas? Jadi Rp 200 ribu
Pelanggan Amnesia: Lho? Kemarin yang mana? Saya nggak ngerasa beli kok?
Saya: Itu lho mas, pulsa untuk nomor 08xxx
Pelanggan Amnesia: Wah nomor siapa tuh? Bukan saya kali?
Saya: Ini lho mas, SMS dari kamu! *tempelin HP ke mukanya*
Pelanggan Amnesia: Oh itu SMS dari saya yah? Yang ngirim siapa tuh? Saya siapa ya? Rumah saya mana?? *ambil langkah seribu
Saya: *Nyiapin RPG* klik!
**BLARRRR**
Baca Juga: Bengkel Manusia…?

Pelanggan Kampret
Pelanggan tipe ini yang paling menyebalkan karena dia selalu pura-pura lupa dan kadang nggak mengakui apa yang sudah dipesan, serta ngotot pula. Menghadapi orang seperti ini, saya harus memiliki bukti yang lengkap, mulai dari SMS dari pelanggan kampret, SMS dari operator, dan laporan rincian bon… Kalo perlu siapin berkas buat laporan ke MK Smile with tongue out
Pelanggan Kampret: Bon saya berapa?
Saya: Ini totalnya 350 ribu!
Pelanggan Kampret: Lho? Banyak banget? Pulsa siapa saja tuh? Saya ngrasa nggak sebanyak itu kok! *langsung sewot*
Saya: Ini lho rinciannya *masukin catatan buku bon ke mulutnya*
Pelanggan Kampret: Oke.. oke... Bentar... Ini nomor siapa 08xxx minta 100 ribu dan nomor 08xxx minta 50 ribu?
Saya: Yah gak tau, itukan nomor yang kamu kirim?
Pelanggan Kampret: Wah saya nggak kenal! Ngarang ini sih *sewot lagi*
Saya: Sembarangan, ini SMS kamu yang minta pulsa ke nomor 08xx dan 08xx!! *selipin granat nanas ke sakunya*
Pelanggan Kampret: Oh iya ya... Tunggu, itu memang nomorku, tapi yang ngirim bukan aku!!
Saya: Lho ya bukan urusan saya dong *ambil AK47*
Pelanggan Kampret: Ini pasti ada yang pake HPku tanpa izin. Jadi saya ini korban *pasang muka sewot*
Saya: Lho terus pulsa saya gimana jadinya?
Pelanggan Kampret: Yah masak saya harus bayar untuk nomor yang nggak saya tahu? Kita ini sama-sama korban
Saya: Korban mbahmu... *berondong AK47*
Baca juga: Corat-coret Selalu Ada Dimana-mana ya?

Pelanggan Ngebon Hingga Kiamat
Pelanggan Ngebon Hingga Kiamat ini beda lagi, dia itu kadang tertib kadang molor kayak ingus, hehehehe… Tapi ngebonnya gak pernah putus hingga kiamat menjelang, maksudnya? Kayak gini gan:
Pelanggan Ngebon Hingga Kiamat: Bon saya berapa mas?
Saya: Ini totalnya 200 ribu!
Pelanggan Ngebon Hingga Kiamat: Oke, ini saya nyicil 100 ribu dulu ya.. *ngasih duit 100 ribu
Saya: Nah gitu dong, jangan kelamaan...
Pelanggan Ngebon Hingga Kiamat: Nah sekarang bon gue kan tinggal separuhnya saja, sekarang kirim pulsa ke nomor saya 10 ribu, pacar saya di 08xxx 20 ribu, dan selingkuhan saya di 08xxx 50 ribu ya... *pasang muka tanpa dosa
Saya: *jedotin kepala ke tembok* Wilted rose
Yah siklusnya kayak gitu terus, jadi pelanggan model begini gak pernah merasakan lunas bon pulsanya hingga ajal menjemput Confused smile

Pelanggan Kepagian
Nah pelanggan tipe ini memang ada di dalam daftar pelanggan pulsa saya dan selalu tertib membayar, lalu masalahnya? Nah pelanggan satu ini selalu minta pulsa sebelum subuh. Nah kalo sebelum subuh kan saya masih molor tuh ketemu bidadari Princess, jadi terganggu gara-gara SMS dari pelanggan ini Confused smile. Pelanggan kepagian ini langsung langsung miscall berkali-kali jika SMS nya tidak segera di balas atau pulsa tidak segera masuk.. hadeh… #mbak saya lagi tidur mbak, pulsa off… # Sleepy smile

Pelanggan Manula
Nah kalau pelanggan manula ini biasanya langsung bayar gan, lalu masalahnya? Karena sudah tua, beliau-beliau ini gak gitu paham cara menggunakan ponsel, jadi kita yang mudah musti lebih sabar…
Pelanggan Manula: Mas beli pulsa 10 ribu?
Saya: Oiya mbah, nomornya?
Pelanggan Manula: Nomornya saya nggak tau, nggak hafal... Cari sendiri saja ya *nyodorin ponselnya
Saya: *waduh* Ya mbah, saya cek dulu....
**Tips: biasanya pelanggan tipe ini menyimpan nomornya sendiri dengan nama 'momorku' 'nomor saya' atau namanya sendiri. Ingat, mereka nggak pernah nyimpan nomor dengan nama alay seperti 'aku yang clalu tercakiti' 'Ganteng mencali kebahagiaan' dan sebagainya
Pelanggan Manula: *Klontang* *ponselnya bunyi* Wah bunyi nih ini kenapa ya apa pulsanya dah masuk?
Saya: Iya mbah, sudah masuk itu...
Pelanggan Manula: Ngecek pulsanya gimana? Sekalian telponin cucuku yah...
Saya: Begini mbah... *nunjukin pulsanya* Nomor cucunya berapa mbah?
Pelanggan Manula: Wah nggak tau, nggak hafal... dicari saja...
Saya: Nomor cucunya dikasih nama apa mbah?
Pelanggan Manula: Wah nggak tau..
Saya: Confused smile
Ya itulah sebagian tipe pelanggan pulsa yang saya pernah saya temui. Sebenarnya masih banyak tipe pelanggan pulsa lainnya yang akan saya lanjutkan di posting berikutnya. Semoga bermanfaat bagi rekan-rekan mafia penjual plusa lainnya Smile with tongue out

Anda mungkin Suka:  Review Nokia Creative Studio 6, Aplikasi Foto Editor Mantap!

Artikel Kisah Foto Lainnya :

18 comments:

  1. Dulu waktu kelas 1 SMP saya juga pernah jualan pulsa mas.. saking banyaknya yang ngebon, akhirnya waktu kelas 2 saya berhenti karena tidak tahan menghadapinya hehe...
    jualan pulsa memang itu ya resikonya, banyak yang Bons

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas, laba gak seberapa tapi yang ngebon bejibun, hahahaha :D

      Hapus
  2. Wadewww ngakak aku baca pengebon hingga kiamatnya... sungguh terlalu hihh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semeua pengebon pulsa sebenarnya terlalu semua mbak... hahaha :D

      Hapus
    2. wah kamu termasuk sabar ya orangnya, kalau aku mana tahan? hihihi

      Hapus
    3. yah berusaha sabar mbak, kadang juga mencak2 juga sama pelanggan yang nakal, hehehe

      Hapus
  3. Wakakakakkk.. Rupanya banyak pelanggan yang unik-unik ya, Bang.. Tapi kalok yang utang bikin keki tuh! :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagian besar pelangganku tukang bon Beb, hehehehe

      Hapus
  4. sek..tak ngaca dulu, aku pelanggan yang mana..
    pelanggan kepagian kalee..sekalian jd alarm bangun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah ngeri mbak.. saya baru mulai tidur jam 1 malem, masak jam 3 pagi dibangunin :D

      Hapus
  5. ya ampon kak...pagi2 ngakak baca tipe2 pelanggannya.
    tp skrng mash jualan kah? huahahahahah...
    (=.=) jualan pulsa emng butuh kesabran tinggi ya buat ngadepin aneka macam rupa pelanggan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha.. tenang aja, masih ada lanjutannya ini, hahahaaha :D

      Hapus
  6. Wkwkwk. Ngekek aku. Aku yo pernah jualan pulsa. Kalo tempatku nggak ada penjual kepagian. Adane penjual kemaleman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... berhubung pelanggane mengerikan, aku akhir e nggak jualan lagi mbak hehehe :D

      Hapus
  7. Hahaha..sekarang masih jualan apa udah pensiun Mas?
    Yg pelanggan manula itu, eyang tetangga depan rumah juga begitu. Tapi eyang mah sekarang keren, bisa watsapan sama video callan.. Cuma kadang dateng ke rumah, "mba arin itu coba dilihatin internetnya eyang masih berapa?" dan aku kaget sendiri karena sisa kuotanya masih 10GB. "Yang..Eyang..boleh minta kuotanya ngga? Buat nonton drakor". #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pensiun mbak... Soalnya pelanggan kampretnya makin banyak, stop aja jadinya daripada makan hati hahaha... Kadang kalau ditagih malah lebih galak hahahaha.

      Eyang jaman sekarang gaul, bisa wasap dan video call wkwkwkw... Sisa 10GB? Andai bisa ditransfer kuotanya ya mbak hihihi :D

      Hapus
  8. hah? saya siapa? ini pulsa siapa masuk ke hape yg saya pegang? ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waini pelanggan amnesia wkwkwk :D

      Hapus

Copyright © 2015 Kisah Foto | a Tuxlin Blog Networks | Partner Laptophia Blog