Nasi Padang, Dibungkus yah…!

DSC_0036
Nasi Padang dibungkus, apa istimewanya? Jujur saja, masakan padang termasuk makanan favorit saya. Selama ini saya jarang beli Nasi Padang yang dibungkus terus dimakan di rumah, seringnya ya dateng ke warungnya terus makan sekalian, hehehe…Beberapa waktu lalu kakak saya pulang kerja dan membawakan oleh-oleh Nasi Padang. Cara membungkusnya Nasi Padang ini khas, bentuknya agak memanjang dan jauh berbeda dengan warung biasa kalau bungkus makanan, hehehe…. Smile. Dan satu hal yang saya suka dari Nasi Padang yang dibungkus, yakni porsinya yang lebih banyak daripada kalau kita makan langsung di warungnya, nggak percaya? Cobain deh beli Nasi Padang terus dibungkus, hehehe… Porsi lauknya memang sama, tapi porsi nasi pada Nasi Padang yang dibungkus ini sangat banyak. dan hanya orang-orang rakus kuat saja yang mampu menghabiskannya, hehehe…
DSC_0039
Kalau dilihat sekilas, porsi nasinya terlihat biasa-biasa saja, tapi itu nasinya padat! Nah pas kita makan baru nyadar kalau porsi Nasi Padang-nya sangat banyak, hehehe… Ngomong-ngomong soal porsi makan, saya termasuk Gatotkaca yang otot triplek, tulang kayu, dan perut karet… hehehe.. Smile with tongue out. Porsi sebanya apa juga asal saya suka sama lauknya, pasti muat, hehehe… Apalagi nasi yang sudah dicampur dengan kuah masakan Padang, hm… pasti langsung saya sikatttt!!!! Vampire bat
DSC_0040
Nasi Padang ini biasanya dilengkapi dengan daun singkong, sambel cabai hijau, dan kuah yang lezatt.. Sedangkan lauknya, biasanya kita bebas memilih lauknya ketika di warung masakan Padang, ada lele goreng, rendang, ayam goreng, ayam kecap, ayam lada hitam, telur dadar, dan banyak lagi. Saya sendiri sebenarnya belum lama suka dengan masakan Padang, yakni pas kuliah D3 dulu, hehehe… Sebelum kuliah D3 dulu, saya nggak suka makanan padang karena pertama kali makan pas sariawan, jadi makanan enak terasa tidak enak, hehehe… Smile with tongue out
Pas kuliah D3, ada rumah makan Padang yang murah meriah dan porsinya cocok dengan saya, jadi suka deh… hehehehe… Belum lama ini saya menemukan rumah makan Padang murah dengan sistem prasmanan alias ambil nasi dan lauk sendiri, namanya Rumah Makan Padang Murah yang berlokasi di depan kampus UMS aka Universitas Muhammadiah Surakarta. Nah foto Nasi Padang yang dibungkus ini belinya juga di sana. Karena menggunakan sistem prasmanan, saya jadi lebih leluasa mengambil nasi, daun singkong, kuah, dan sambel cabai hijau dengan brutal sesuai kebutuhan Smile with tongue out. Harganya sesuai namanya, Nasi Padang dengan porsi brutal plus ayam dan es jeruk cuma Rp 10.000 saja, Murah! Rolling on the floor laughing
DSC_0037
Nikmatnya Nasi Padang ini memang ada di kuahnya. Saya kalau makan di rumah makan padang murah prasmanan selalu mengambil lebih dari satu jenis kuah karena sifatnya unlimited, boleh ambil sesukanya dan semuanya nikmat rasanya. Saya heran, orang Padang ini bikin masakan bumbunya apa aja sih? Kok bisa enak gitu Laughing out loud. Sayangnya, karena kuliah kali ini saya ambil kelas malem, nggak bakal bisa menikmati masakan padang murah ini karena jam 8 malem udah habis biasanya, padahal saya meluncur dari kampus kadang jam 9 malem atau lebih. Pembaca blog Kisah Foto ada yang suka Nasi Padang? Sampai di sini dulu posting kali ini, semoga bermanfaat.

Artikel Kisah Foto Lainnya :

14 comments:

  1. Hahah.. Ada asal-usulnya loh Bang, kenapa kalo nasi padang dibungkus tuh porsinya lebih banyak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Ceritain dong, penasaran nih, hehehe :D

      Hapus
  2. Kebalikan suamiki mas.. Dia suka nasi padang tapi dibungkus untuk dimakan di rumah. Tapi nasi dan lauk dipisah supaua nasinya tetep enak. Makanya enggak bisa review langsung warung padangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah jarang mbak di bungkus, yah baru dapet oleh-oleh ini baru merasakan nasi padang yang dibungkus, hehehe :D

      Hapus
  3. Saya suka banget nasi padang mas.
    eh tapi saya malah sebalik nya dengan Agan EL, saya malah suka langsung makan diwarung nya aja ketimbang dibungkus hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaan dengan saya dong yang lebih sering makan di warungnya langsung, hehehe rasa nasi padang memang khas :D

      Hapus
  4. Wuii .. dah lama nggak makan nasi Padang, ciri khasnya selalu kuning ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kuahnya warna kuning dan rasanya khas, hehehehe... Ada yang jual nggak mabk di Jerman? Katanya kalo di Eropa, harga masakan padang mahal ya? :)

      Hapus
  5. nasi padang favorit banget, enak mengenyangkan

    BalasHapus
  6. Assalaamu'alaikum wr.wb, Ditya....

    Nasi Padangnya dilihat enak dalam foto dan penceritaannya juga sehingga bisa dibayang kelazatannya. Saya pasti lauk2nya tentu pedaskan kerana saya pernah makan sate Padang, ternyata sangat pedas sehingga saya tidak bisa makan banyak.

    Salam kenal kembali dari Sarikei, Sarawak. :)
    SITI FATIMAH AHMAD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam wr. wb

      benar sekali mbak, nasi padamng memang khas dan rasanya juga agak pedas, hehehehe

      Terima kasih mbak sudah berkunjung balik :)

      Hapus
  7. emang bener,nasi padang kalau baru dibuka bungkusnya, kliatannya...gimanaa...gituh, padahal begitu disuap sekali..eladalaa...ngga mau berhenti.
    rendang...rendang...rendang saya manaaa...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. rendang yang paling enak mas, hehehe mantep banget tuh... Sayangnya, setiap mau makan rendang, pasti pas habis di warung masakan padang langganan saya :D

      Hapus

Copyright © 2015 Kisah Foto | a Tuxlin Blog Networks | Partner Laptophia Blog . .