Makan di Pinggir Sawah Memang Nikmat…

Sawah
Makan di pinggir sawah yang sepi rasanya lebih nikmat, itulah yang saya rasakan saat istirahat dan makan siang setelah keliling daerah Sleman, Yogyakarta Smile. Saya masih ingat, obeyk terakhir yang kami kunjungi waktu itu adalah sebuah dam di desa Gading, Argomulyo yang terkena amukan awan panas dan lahar dingin. Setelah mengunjungi dam tersebut, bapak memilih jalan alternatif dan melewati areal persawahan yang sepi. Karena capek dan lapar, kami meutuskan beristirahat di pinggir sawah.
Jalan Sawah
Jalanan yang kami lewati di areal persawahan ini sebenarnya sudah diaspal, tetapi sudah rusak lumayan parah. Sehingga kurang nyaman dilewati dengan sepeda motor, hehehehe… Sepanjang jalan di area persawahan tersebut sangat sepi, hanya beberapa orang saja yang lewat. Suasana sepi di area persawahan ini malah membuat perasaan saya tenang dan damai sambil menikmati suara daun yang bergoyang akibat terpaan angin… Smile
parkir di sawah
Setel;ah menemukan tempat yang bersih dan teduh, kami segera memarkir motor dan beristirahat sejenak di bawah pohon yang rindang. Perut ternyata sudah keroncongan, langsung saja buka bekal yang kami bawa dari dumah. Sudah kebiasaan kami kalau bepergian atau piknik selalu bawa bekal dari rumah, biar irit Smile with tongue out
makan di sawah
Empat buah nasi bungkus, cemilan, air putih, minuman bersoda, dan makanan kecil lainnya adalah bekal yang kami santap habis di pinggir sawah. Entah memang lapar atau suasananya mendukung, bekal makanan yang ada langsung ludes dan hanya tersisa bungkusnya, soalnya gak ada yang doyan makan bungkus Laughing out loud
makan di sawah 2makan di sawah 3
Bapak saya melahap nasi bungkus yang hanya berisi nasi dan lauk sederhana, yakni nasi+sambal tumpang khas Boyolali. Sedangkan foto kanan adalah ibu saya yang telah selesai makan dan bersiap minum air putih. Meski makan dengan lauk sederhana, suasana di sawah yang sepi ini mampu meningkatkan kenikmatan hingga 2 kali lipat Smile with tongue out
makan di sawah Kisah Foto
Seperti biasa, empunya blog Kisah Foto meusti nampang di akhir postingan Smile with tongue out. Saya juga makan nasi bungkus dengan lauk sambal tumpang khas Boyolali, rasanya? Mantap Hot smile. Seperti biasa, setelah selesai makan, semua sampah masuk kantong plastik dan dibawa pulang atau kalau ketemu tempat sampah ya dibuang di situ. Biar lingkungan kita tetap bersih dan bebas sampah Smile.

Artikel Kisah Foto Lainnya :

26 comments:

  1. Kok makan nya nanggung banget mas, yakni dipinggiran sawah? Kenapa nggak sekalian di tengah? Sambil ikut bertani getu. Nanti sarapan nya di tengah-tengah sawah. Pasti jauh lebih nikmat hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wak ditengah sawah? Tar kalo digigit uler gimana? wkwkwkw :p

      Hapus
    2. masak cowok takut sih kalau digigit uler? wkwkwk :D
      saya aja nggak takut kok hehehe :D

      Hapus
    3. Makan sambil liat uler saja eneg, gimana makan sambil digigit uler? wkwkwkw :p

      Hapus
    4. iya kan nanti kalau uler nya mengigit, nanti gantian uler nya digigit mas kisah foto, eh salah maksudnya mas ditya pandu hehe :D

      Hapus
    5. gigit uler gak enak kayaknya mbak, saya gigit yang lain aja :P

      Hapus
  2. wah .. keren nih bro ... keluarga bahagia ya, jarang jarang khan ya Picknick sekeluarga bgt terus makan bawa bekal sendiri dr rumah di pinggir sawah, terjamin bro makanannya kl bawa sendiri.

    btw, pas pulkam kmrn aku jg nemenin petani yg sarapan di pinggir sawah lho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kalo piknik atau ke pantai sering bawa bekal sendiri mbak, hehehe

      Dulu fotonya simbah2 lagi makan di pinggir sawah itu ya mbak?? :D

      Hapus
    2. iya, tapi ada rombongan cowok cewek petani yg msh muda muda bro, makan bareng di pinggir sawah, aku ditawari tapi tak tega buat ikut makan, ntar berkurang bekal mereka soalnya Cuma sak uprit sarapannya, kasihan

      Hapus
    3. Mending bawa bekal sendiri ya mbak, terus makan di pinggir sawah bareng mereka, hehehe... memang mbak makan di pinggir sawah ini sensasinya berbeda dibandingkan makan di tempat lain, hehehe :D

      Hapus
    4. apalagi kl makanny arame rame bgt ya bro muluk lagi hihihi

      Hapus
    5. bener banget mbak, itu makannya muluk semua :D

      Hapus
    6. bisa tanduk ya bro kl makan muluk itu, Cuma aku sdh nggak biasa muluk lagi di sini sih

      Hapus
    7. Iya mbak, hehehe.. wah makan pake sendok dan garpu ya mbak :D

      Hapus
    8. jarang pakai sendok bro, sehari hari pakai garpu aku makannya, sendok kl makan sop saja

      Hapus
    9. owh gitu ya mbak?? akai pisau juga?

      Hapus
    10. iya kalau makan daging, ikan ya pakai pisau bro, susah kalau pakai sendok dan garpu doang :)

      Hapus
    11. Wah kalo saya musti belajar dulu :D

      Hapus
  3. tapi kalo emang di tempat kaya gitu, enaknya makanan sederhana oom.. kalo yang aneh2 malah jadinya aneh beneran.
    hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener itu mas, coba aja makan steak di tengah sawah, pasti aneh, hahahaha :D

      Hapus
  4. Keren banget, turut merasakan nikmatnya. Selain sesasinya yang luar biasa, lahap banget pastinya.
    Sip deh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makan jadi lahap meski lauknya sederhana, hehehe :D

      Hapus
  5. wah jadi inget waktu dulu saya masih sering ikut mbah kakung kesawah, tiap siang mbah putri sama bude selalu nganterin bekal trus makan di gubuk sederhana di sawah mbah saya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw sensasi makan di gubug sawah tentu menyenangkan masbro, hehehe... masa kecil saya jarang ke sawah soalnya :D

      Hapus
  6. bener banget tuh, suasana nya juga enak

    BalasHapus

Copyright © 2015 Kisah Foto | a Tuxlin Blog Networks | Partner Laptophia Blog